Melek Digital Sangat Penting untuk Mengajar Bahasa

insert_invitation 2021-12-14 06:26:29

Alat-alat digital seperti Software Lab Bahasa memberi guru bahasa berbagai macam instrumen untuk mengajar bahasa. Memperkenalkan literasi digital (melek teknologi) ke dalam kelas bahasa memungkinkan guru tidak hanya untuk menerapkan metodologi pendidikan yang inovatif dan memberdayakan mereka untuk berpikir dan belajar di jaman yang semakin didorong oleh teknologi.

Apa yang dimaksud dengan literasi digital?

Literasi digital pada intinya dapat didefinisikan sebagai sebuah konsep yang mencakup semua pengetahuan dan kemampuan yang diperlukan untuk mengetahui bagaimana menavigasi dalam jaman digital, di mana informasi dapat di akses oleh teknologi dari alat-alat digital sehari-hari.

Literasi digital mencakup keterampilan yang juga kita temukan dalam konsep literasi tradisional, yaitu: kemampuan membaca, menulis, mengolah data numerik.

Namun, melek teknologi di era digital berarti mampu berinteraksi, menguraikan, dan memanipulasi konten multimedia, menggunakan serangkaian keterampilan yang "kognitif dan teknis".

Literasi digital adalah kemampuan untuk membedakan dan mengintegrasikan penggunaan teknologi secara strategis untuk mengejar tujuan pribadi, akademik, dan profesional”

Mengetahui cara membuka koneksi internet yang aman dan menggunakan lingkungan pembelajaran virtual dengan perlindungan privasi bawaan adalah salah satu tugas terpenting yang harus dikuasai oleh semua orang, dan para profesional pendidikan khususnya, mengingat sensitivitas data yang tinggi yang harus mereka kuasai.

Singkatnya, seperti yang sering kami anjurkan di Lab Bahasa Sanoko, keamanan cyber harus menjadi salah satu prioritas utama pendidikan modern.

Literasi dan pendidikan digital: hubungan yang bergantung satu sama lain

Karena solusi digital makin menjadi bagian integral dari pengajaran dan manajemen sekolah, kompetensi digital menjadi elemen kunci dalam kurikulum guru.

Oleh karena itu, bukanlah suatu kebetulan bahwa institusi mencoba menerapkan kerangka kerja operasional untuk memandu integrasi teknologi dalam pengajaran dan, secara lebih umum, dalam kehidupan sehari-hari institusi pendidikan.

Komisi Pendidikan Eropa, misalnya, menganggap perlu untuk mengelaborasi European Framework for the Digital Competence of Educators, didorong oleh kebutuhan untuk "memanfaatkan potensi teknologi digital untuk mendorong inovasi dalam praktek pendidikan dan pelatihan; meningkatkan akses ke konsep lifelong learning; dan memberikan keterampilan dan kompetensi (digital) baru yang dibutuhkan untuk pekerjaan, pengembangan pribadi, dan interasi sosial di era digital".

Pengakuan literasi digital sebagai keterampilan hidup yang esensial, bagaimanapun juga, bukanlah fenomena yang terbatas di Eropa saja. Sudah pada tahun 2011, Perserikatan Bangsa-Bangsa melalui UNESCO telah menggambarkan hubungan jelas antara literasi digital dan peluang peningkatan sosial dan ekonomi seluruh warga dunia.

Menurut UNESCO:

“Literasi digital meningkatkan kemampuan kerja karena ini adalah keterampilan utama yang dituntut oleh banyak pemberi kerja ketika mereka pertama kali mengevaluasi lamaran kerja. Ini juga berfungsi sebagai katalis karena memungkinkan perolehan kecakapan hidup (lifeskills) lainnya.” 

Namun, pelatihan dan kursus pemutakhiran profesional untuk guru masih sangat jarang. Bagi para guru, ketidaksiapan digital terkadang dirasakan menjadi sumber kekhawatiran, seperti yang diungkapkan oleh survei Microsoft-Computing at School.

Keterbelakangan umum sistem sekolah mengenai pelatihan digital juga dicatat dalam laporan AT Kearney, yang menemukan bahwa ada kesenjangan yang signifikan dalam keterampilan digital siswa dan guru. Analisis tersebut berpendapat bahwa “guru dan pendidik tertinggal dalam pembelajaran dan penerapan keterampilan digital yang diperlukan untuk tetap berada di depan siswa mereka”, sementara siswa “tidak hanya mengadopsi teknologi baru untuk digunakan dalam pembelajaran, tetapi mereka secara aktif memanipulasi dan memodifikasi penggunaan standar. untuk alat digital untuk memenuhi kebutuhan belajar individual”.

Manfaat membangun literasi digital dalam kelas bahasa

Dalam hal pembelajaran bahasa, kesadaran dan sikap untuk menggunakan teknik pembelajaran berbasis digital dapat memainkan peran utama dalam meningkatkan aspek kualitatif pengajaran bahasa.

Penggabungan solusi teknologi dan pendidikan bahasa membantu mengembangkan metodologi pengajaran asli yang sesuai dengan kebutuhan belajar individu.

Sebagai studi tahun 2020 tentang integrasi antara teknologi dan pengajaran ESL, penggunaan Software pembelajaran bahasa yang dibuat dengan baik mungkin memiliki tiga manfaat pada jalur pembelajaran siswa:

Pertama, teknologi dapat menyajikan teks dengan cara yang sangat terstruktur dan dapat mempercepat pengenalan konsep dan keterampilan baru tergantung pada kemajuan yang dicapai siswa melalui program. Kedua, mereka dapat memberikan aural feedback kepada murid secara tepat waktu. Ketiga, teknologi akan terus bekerja dengan sabar selama siswa siap untuk terus mencoba.” 

Namun, mendukung siswa dalam memperkuat kefasihan mereka, meskipun penting, bukanlah satu-satunya keuntungan yang diperoleh dari memadukan pendidikan bahasa dan solusi berbasis digital.

Kesiapan guru untuk menggunakan alat teknologi untuk menyesuaikan jalur pembelajaran yang dipersonalisasi dan interaktif berguna tidak hanya untuk pengembangan keterampilan bahasa utama tetapi juga untuk penalaran kritis dan kemampuan interpersonal (Baca juga posting kami: “Mengapa menggunakan teknologi dalam pengajaran bahasa bermanfaat bagi siswa, guru, dan seluruh sekolah?”)

Seperti yang telah ditunjukkan, belajar literasi digital adalah pendorong untuk apa yang disebut pembelajaran mendalam, bidang yang mencakup seperangkat kompetensi individu dan relasional yang kompleks seperti komunikasi, karakter, dan kewarganegaraan.

Dalam pengajaran bahasa, bagaimanapun, literasi digital tidak berakhir dengan penguasaan teknis perangkat lunak yang ditentukan.

Guru yang memahami teknologi yang berkembang akan dapat membimbing siswa untuk menemukan "konteks baru pembelajaran bahasa", mendukung mereka dalam memahami lingkungan online dan mengembangkan strategi untuk meneliti dan memilih sumber daya (misalnya bagaimana menemukan sumber daya yang berguna untuk studi bahasa, menilai keandalannya, menentukan bagaimana mengintegrasikannya ke dalam jalur studi, dll.).

Literasi digital tidak hanya mendukung guru dalam pekerjaan sehari-hari, tetapi juga memberi siswa pengetahuan yang diperlukan agar mereka dapat diberdayakan secara digital.

Di banyak negara, kualitas dan kuantitas kursus pelatihan literasi digital untuk para professional pendidikan dan pelajar masih banyak yang belum sesuai standar.

Kabar baiknya adalah bahwa solusi teknologi pendidikan sedang meningkat dan mereka menyediakan institusi sekolah dengan software yang mudah digunakan, dapat diskalakan, di mana para guru dapat menguji kemampuan mereka untuk membuat konten pengajaran baru.

*Apa itu Lab Bahasa?

Berinvestasi dalam Software Lab Bahasa untuk sekolah tidak berarti hanya membeli produk. Ini berarti berinvestasi dalam kualitas pendidikan yang diberikan. Kesadaran digital bukanlah tujuan itu sendiri. Sebaliknya, ini adalah sarana untuk membantu guru memperluas keterampilan dan perangkat mereka, memungkinkan mereka untuk membimbing siswa dalam berkembang di dunia berbentuk digital.


Source: https://blog.sanako.com/why-digital-literacy-matters-in-language-teaching